Sejarah Organisasi Kejahatan Jepang, Yakuza

Sejarah Organisasi Kejahatan Jepang, Yakuza

Mereka adalah tokoh terkenal dalam film dan buku komik Jepang – yakuza, gangster jahat dengan tato rumit dan jari kelingking yang terputus. Apa realitas sejarah di balik ikon komik Jepang?

Awal Terbentuknya Yakuza

Yakuza berasal dari Keshogunan Tokugawa (1603 – 1868) dengan dua kelompok orang buangan yang terpisah. Yang pertama dari kelompok itu adalah tekiya, pedagang keliling yang melakukan perjalanan dari desa ke desa, menjual barang-barang berkualitas rendah di festival dan pasar. Banyak tekiya termasuk dalam kelas sosial burakumin, sekelompok orang buangan atau “non-manusia”, yang sebenarnya berada di bawah struktur sosial feodal Jepang berjenjang empat.

Pada awal 1700-an, tekiya mulai mengorganisir diri menjadi kelompok-kelompok yang erat di bawah kepemimpinan bos dan bawahan. Diperkuat oleh buronan dari kelas yang lebih tinggi, tekiya mulai berpartisipasi dalam kegiatan kejahatan terorganisir yang khas seperti perang wilayah dan raket perlindungan. Dalam tradisi yang berlanjut hingga hari ini, tekiya sering digunakan sebagai keamanan selama festival Shinto, dan juga mengalokasikan kios di pameran terkait dengan imbalan uang perlindungan.

Sejarah Organisasi Kejahatan Jepang, Yakuza

Antara tahun 1735 dan 1749, pemerintah shogun berusaha untuk menenangkan perang geng antara berbagai kelompok tekiya dan mengurangi jumlah penipuan yang mereka praktikkan dengan menunjuk oyabun, atau bos yang diberi sanksi resmi. Oyabun diizinkan untuk menggunakan nama keluarga dan membawa pedang, suatu kehormatan yang sebelumnya hanya diperbolehkan untuk samurai. “Oyabun” secara harafiah berarti “orang tua angkat”, menandakan posisi bos sebagai kepala keluarga tekiya mereka.

Yakuza Modern

Sejak akhir Perang Dunia II, geng yakuza kembali populer setelah jeda selama perang karena para Yakuza suka bermain Slot Bonus New Member. Pemerintah Jepang memperkirakan pada tahun 2007 ada lebih dari 102.000 anggota yakuza yang bekerja di Jepang dan luar negeri, di 2.500 keluarga yang berbeda.

Meskipun diskriminasi terhadap burakumin secara resmi berakhir pada tahun 1861, lebih dari 150 tahun kemudian, banyak anggota geng adalah keturunan dari kelas yang terbuang itu. Lainnya adalah etnis Korea, yang juga menghadapi diskriminasi yang cukup besar dalam masyarakat Jepang.

Yakuza dan Masyarakat

Menariknya, setelah gempa bumi dahsyat di Kobe pada 17 Januari 1995, Yamaguchi-gumi-lah yang pertama kali datang membantu para korban di kota asal geng tersebut. Demikian juga, setelah gempa bumi dan tsunami 2011, kelompok yakuza yang berbeda mengirimkan truk-truk perbekalan ke daerah yang terkena bencana.

Manfaat kontra-intuitif lain dari yakuza adalah penindasan penjahat kecil. Kobe dan Osaka, dengan sindikat yakuza mereka yang kuat, adalah salah satu kota teraman di negara yang umumnya aman karena penjahat kecil tidak masuk tanpa izin di wilayah yakuza.

Related Post

Sejarah Saus Tomat

Sejarah Saus TomatSejarah Saus Tomat

Saus tomat artinya bumbu favorit Amerika dan bisa ditemukan di 97 persen dapur di seluruh negeri. tetapi Anda mungkin terkejut mengetahui bahwa iringan kentang goreng yang ada di mana-mana ini